Category: News

Persiapan Pencanangan Sistem Peringatan Dini Tsunami

Diberitakan di Website Pusat Informasi Riset Bencana Alam (PIRBA) Tanggal :14/03/2008
Siaran Audio on Demand dari DW World (Deutsche Welle) hari Jum’at, 14 Maret 2008 mengulas tentang Persiapan Pencanangan Sistem Peringatan Dini Tsunami dengan narasumber seorang peneliti GITEWS – Widodo Pranowo untuk pembangunan Sistem Peringatan Dini Tsunami di Indonesia dalam kerangka Kerjasama German Indonesia Tsunami Early Warning System (GITEWS). Beliau mengatakan bahwa memang membutuhkan waktu yang cukup lama untuk mengimplementasikan Sistem Peringatan Dini Tsunami yang terintegrasi.
Widodo menjelaskan, bahwa tahapan pengerjaan Sistem Peringatan Dini pada saat ini (tahun 2008) telah memasuki tahun terakhir. Dengan progress pembangunan sekitar 70%, sehingga dibutuhkan effort yang lebih untuk melengkapinya. Peralatan Sistem Peringatan Dini Tsunami antara lain adalah Buoy dan Seiscom. Buoy terdiri dari detektor yang berfungsi untuk melihat perubahan permukaan air laut, selain itu juga terdapat OBU (Ocean Bottom Unit) yang berfungsi untuk mengirimkan signal getaran gempa. ‘Seiscom’ adalah alat yang berfungsi untuk menerima sinyal dari sumber gempa. Alat ini dapat memberikan warning secara cepat dan sudah dapat beroperasi sejak gempa Bengkulu tahun 2007. Seiscom dioperasikan oleh BMG (Badan Meteorologi dan Geofisika).
Distribusi penyampaian peringatan dini tsunami telah dipersiapkan melalui Ina TEWS  (Indonesia Tsunami Early Warning System) yang dikoordinatori oleh Kementerian Negara Riset dan Teknologi (Ristek), yaitu instansi BMG sebagai pemberi informasi lokasi gempa dan potensi gempa terhadap tsunami. Sedangkan yang memiliki otoritas untuk menyampaikan informasi evakuasi kepada masyarakat adalah pemerintah daerah setempat.
Menurut Widodo, beberapa kendala yang membuat proyek pembangunan sistem peringatan dini tsunami lambat adalah karena sistem ini dibuat untuk jangka panjang sehingga harus dipastikan dapat berfungsi dengan baik. Selain itu perbedaan kultur yang ada pada masyarakat Indonesia juga ikut mempengaruhi proses penyiapan masyarakat menjadi agak lama.
Sistem ini perlu dipasang di kawasan yang potensial akan tsunami, yaitu: daerah Barat Sumatera, Selatan Jawa sampai Selatan Nusa Tenggara, Utara Papua, Halmahera, Laut Banda (merupakan daerah pertemuan tiga lempeng), Selat Makasar, sebelah atas Sulawesi. Dan beberapa daerah yang telah ditetapkan sebagai pilot area adalah: Cilacap Bali, dan Padang (karena ada energi yang belum terlepaskan), jelas Widodo. Terakhir disampaikan bahwa perlunya pengamanan terhadap komponen sistem peringatan dini yang harus terus ditingkatkan dan perlu disosialisasikan kepada masyarakat dengan baik.

Sumber: PIRBA

Link Berita dan Audio Interviewed Terkait:

  1. Kerjasama Jerman- Indonesia untuk Sistem Peringatan Dini – IPTEK – DEUTSCHE WELLE – JERMAN
  2. Wawancara dengan Widodo Pranowo, salah seorang ilmuwan dan kandidat Doktor di Bidang Sistem Peringatan Dini – DEUTSCHE WELLE – JERMAN

 

Inilah ‘Surga’ di Bawah Laut Papua

BILA Anda penikmat panorama kehidupan bawah laut, coba bandingkan lokasi yang Anda ketahui dengan kawasan laut di Kabupaten Raja Ampat. Kekaguman pasti segera terlontar.

Selain panorama indah di atas permukaan laut, biota di dalam laut pun menjanjikan keindahan. Berbagai jenis ikan bermacam ukuran dan warna hilir mudik tiada henti. Beraneka ragam karang keras dan lunak menambah semarak kehidupan.

Read More Inilah ‘Surga’ di Bawah Laut Papua

EWI 2004: Badai dan Lili Laut

Berita ini dimuat di Koran Tempo 4 Juni 2004
Sudah hampir sepekan angin barat menghadang. Perahu tim ekspedisi Wallacea, Phinisi Cinta Laut, yang kami tumpangi makin tambah bergoyang. Maklum, ombak dan arus laut semakin kencang ditambah cuaca yang kerap membawa air hujan. Tak jarang dari arah cakrawala petir menyambar-nyambar ke permukaan laut.

Read More EWI 2004: Badai dan Lili Laut